Fikom Untar Bahas Kecerdasan Buatan dalam Komunikasi

Teknologi menciptakan kebaikan (good), tetapi di sisi lain menghadirkan keburukan (evil). Teknologi di satu sisi memudahkan manusia, tetapi di sisi lain merepotkan manusia. Teknologi bukan hanya membantu manusia menyelesaikan berbagai persoalan, melainkan juga menghadapkan manusia pada berbagai persoalan baru.

Hal tersebut disampaikan Direktur Jenderal Informasi dan Komunikasi Publik Kementerian Komunikasi dan Informatika (Dirjen IKP Kemkominfo) Usman Kansong saat menjadi pembicara pada kegiatan Konferensi Nasional Komunikasi Humanis (KNKH) 2023 yang diselenggarakan Fakultas Ilmu Komunikasi (Fikom) Untar, Selasa (17/10) di auditorium kampus Untar.

Dilanjutkan Usman, diperlukan regulasi untuk memperbesar sisi positif kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) sembari mengerem sisi negatifnya. Regulasi sendiri dibagi dua, ada yang bersifat sukarela dan memaksa.

“Regulasi sukarela tidak mengikat, relatif dan hanya dipatuhi sekelompok orang. Sedangkan regulasi yang memaksa dituangkan dalam peraturan perundangan,” jelasnya.

Sebagai contoh dari regulasi sukarela adalah adanya sejumlah universitas yang melarang ChatGPT dalam penulisan karya ilmiah serta komunitas media menyeru jurnalis untuk menulis berita berdasarkan kebijakan editorial, bukan algoritma. Sedangkan, contoh regulasi memaksa di Indonesia adalah Badan Pengawas Pemilu menandatangani nota kesepahaman dengan TikTok untuk menciptakan pemilu sehat.

Konferensi yang bertema “Kecerdasan Buatan dalam Evolusi Media dan Komunikasi” ini menghadirkan pula pembicara Head of Media Relations Shopee Indonesia Prisca Niken dan dosen Fikom Untar yang juga pengamat media Dr. Moehammad Gafar Yoedtadi, M.Si.

Prisca menyampaikan materi berjudul “Public Relations 4.0, Artificial Intelligence: the Benefits and Risks of Change”, menjelaskan bahwa kecerdasan buatan tidak dapat sepenuhnya menggantikan peran seorang public relations. Peran seorang public relations masih diperlukan dalam membangun hubungan baik dengan pemangku kepentingan karena sebuah relasi memerlukan “sentuhan manusia”.

Disampaikannya, teknologi AI dapat bermanfaat dalam membantu tugas public relations dalam mendapatkan ide dan inspirasi, membantu pembuatan konten, mendukung riset, memantau media, dan kepentingan pelaporan. “AI adalah the future of PR industry,” ungkapnya.

Sementara itu, Moehammad Gafar mengamati algoritma dalam jurnalisme yang menurutnya memengaruhi cara kerja jurnalis di newsroom. Industri pers mau tak mau harus mempertimbangkan cara kerja algoritma dalam produk mereka, dan seringkali menganggu kualitas berita.

KNKH 2023 dibuka secara virtual oleh Rektor Untar Prof. Dr. Ir. Agustinus Purna Irawan, M.T., M.M., I.P.U., A.E. dan dihadiri Dekan Fikom Untar Dr. Riris Loisa, M.Si. Dekan Fikom dalam sambutannya menyebutkan konferensi tahunan ini selain masih dalam rangkaian Dies Natalis ke-64 Untar, juga bentuk implementasi kerja sama perguruan tinggi, dunia industri, dan profesional.

Dikatakannya, topik mengenai kecerdasan buatan sudah menjadi perhatian banyak pihak, tetapi belum terlalu sering dibahas dalam perspektif komunikasi. Kegiatan ini diharapkan dapat menambah wawasan dan pengetahuan mengenai kecerdasan buatan. (YS/AW)

Berita Terbaru

Agenda Mendatang

 

24

Mei

Hari Raya Waisak

25

Mei

Wisuda ke-83 Untar

27-29

Mei

Rapat Kerja Untar 2024

1

Juni

Hari Lahir Pancasila

31

Juli

Batas Akhir Pendaftaran Mahasiswa Baru